News Updates

Mengenal Dasar TIG Welding


TIG Welding adalah singkatan dari Tungsten Inert Welding, dimana proses pengelasan terjadi dengan menggunakan tungsten elektroda ( nonconsumable tungsten). Area welding terlindungi ( tertutupi ) oleh sejenis perisai yang terbuat dari gas ( biasanya gas argon,helium atau kombinasi keduanya). Argon lebih sering dipilih untuk proses TIG welding, karena sifatnya yang lebih berat dari udara dan dapat menghasilkan covering area welding yang lebih baik.

TIG Welding memerlukan listrik, bahan tambah, gas pelindung, dan air pendingin. arus listrik dengan frekuensi tinggi dialirkan ke elektroda tungsten ke benda kerja dengan busur yang dapat memanaskan permukaan benda kerja dan bahan tambah hingga mencair berupa kubah dan membentuk lasan, sedangkan elektrodanya sendiri tidak ikut mencair. Argon pada ujung torch berfungsi untuk melindungi lasan terhadap atmosfer (pengaruh oksigen dan nitrogen) dan memberikan busur yang lebih terpusat. Air pendingin di dalam torch berfungsi untuk mendinginkan elektroda dan torch itu sendiri.

Dengan TIG Welding, seseorang dapat melakukan berbagai jenis pekerjaan las pada logam yang berbeda. Baja dan aluminium, bagaimanapun, adalah dua logam yang paling banyak digunakan. Filler rod merupakan aspek penting dari TIG welding. Biasanya terbuat dari bahan yang sama dengan logam dasar, digunakan untuk memperkuat sambungan dan logam las berat.

Komponen TIG Welding

Power Supply

Tig Welding  menggunakan sumber arus konstan. Hal ini memastikan panas yang relatif konstan. Polaritas listrik TIG tergantung pada aplikasi. Dua modus dipekerjakan: elektroda bermuatan positif dan negatif. Las elektroda bermuatan negatif digunakan untuk mengelas baja, nikel, titanium dan logam lainnya. Elektroda bermuatan positif digunakan untuk lasan dangkal (lebih sedikit panas yang dihasilkan pada benda kerja).
Ada juga modus lain - alternating current ( AC) . Mode ini beralih antara polaritas positif dan negatif. Alternating mode aktif digunakan untuk mengelas aluminium dan magnesium. Ini mencegah overheating elektroda tetap menjaga panas pada benda kerja.

Welding torch

TIG welding torch dapat otomatis atau manual. Pada dasarnya welding torch memiliki pegangan dan yang otomatis memiliki rak mounting. Di dalam welding torch ada tungsten elektroda nonconsumable, ruang untuk shielding gas dan paduan konduktif. Paduan Konduktif - collet - memegang elektroda tungsten. Komponen welding torch terbuat dari isolasi plastik. Plastik yang tahan terhadap konduktor listrik dan panas.

Sistem Pendingin

Tungsten Inert Gas / Gas Tungsten Arc Welding menggunakan modul pendinginan. Hal ini terhubung ke welding torch dengan masuk dan keluar selang pendingin. TIG welding menggunakan air atau udara sebagai pendingin. Keduanya disediakan oleh sistem 

Gas supply shield

TIG welding menggunakan shielding gas untuk mencegah kontaminasi dari ruang welding. Oksigen dan Nitrogen dapat dengan mudah menyebabkan porositas atau fusi selama proses pengelasan. Gas inert seperti argon atau helium digunakan sebagai shielding gas. Pilihan gas tergantung pada aplikasi. Argon adalah yang paling umum, terutama dengan arus bolak-balik. Helium di sisi lain memungkinkan penetrasi las yang lebih dalam. Campuran yang umum (di mana 75% atau lebih tinggi terdiri dari helium). Kadang-kadang hidrogen ditambahkan.

Benda Kerja atau Materi Welded

Benda kerja adalah bahan yang di mengalami proses welding. Untuk Gas Tungsten Arc Welding benda kerja terhubung ke groung electric.